Jom la follow.. ;)

Khamis, 28 April 2011

Karya Nukilan Hati...1

…BAB 1…

        Ah, hari ni aku bangun lambat lagi! Dah menjadi kebiasaan, lepas solat Subuh, aku kembali lena di atas tilam empuk. Baju sekolah pun belum gosok. Baik aku cepat. Hari ni hari Isnin. Tepat jam 11 pagi nanti, aku perlu ke sekolah. Memandangkan minggu ini minggu sukan, jadi aktiviti pengajaran dan pembelajaran tidak diadakan.
 “Kakak!..”.Lamunanku terhenti tatkala mendengar suara mama menjerit memanggilku. “ Ya, ma! “. Aku membalas sahutan mama. 
“Mari sini kejap,” aku melangkah ke dapur dengan segera.
“ Kakak, tolong basuh sayur ni dan siang udang tu, ya?” Mama meminta pertolongan.
“ Yes, mam!” jawabku dengan pantas. Mama hanya tersenyum melihat gelagatku.



Alamak! Dah jam 10.15 ni, baik aku cepat mandi kalau tak alamat ketinggalan baslah aku! Kelam-kabut aku jadinya kerana, mengejar masa yang terlalu pantas berlalu.
“ Eii, susahnya nak betul tudung ni!” aku merungut sendiri sambil meniup bucu tudung supaya nampak lebih kemas.

“ Ah, lantaklah! Bukan orang lain nak tengok tudung aku pun,” putusku. Namun, kata hanya tinggal kata. Aku tetap mahu kelihatan kemas.
“Assalamualaikum, Arnia,” sapaku apabila melihat Arnia, rakan sekelasku.
“ Waalaikumussalam, Farhana,” jawab Arnia pula dengan sopan.
“ Kenapa turun balik ni?”
“ Library tutupla…”
“ Kalau macam tu, kita tunggu kat pondok cendawan belakang sekolah ni, nak?”
“ Aku no problem,” balasku menyetujui perbincangan singkat kami.

Tepat jam 6.35 petang, aku sampai di rumah. Langkahku diatur laju ke bilik air untuk mengambil wuduk bagi menunaikan solat Maghrib.
Sementara menunggu waktu I’sya masuk, aku membaca al-Quran. Selepas menunaikan solat I’sya, aku membasuh baju sekolahku. Kemudian, aku menyiapkan kerja sekolahku dengan cepat kerana badanku hari ini terasa amat letih.
Sebaik-baik sahaja aku ingin melelapkan mata, tiba-tiba ingatanku melayang mengingatkan aku kapada peristiwa siang tadi lantas menyegarkan kembali mataku yang hampir terlelap. Aku tersenyum sendirian.

Apabila aku mahu mengambil  buku Sejarah dari dalam beg,aku melontarkan pandangan ke belakang. Tanpa aku sedari, mataku bertaut dengan matanya. Lama. Namun, aku cepat sedar  dan serentak itu, jantungku berdegup kencang.
“ Bukannya aku tak pernah nampak dia,malah  dari dulu lagi  aku memang tak suka kat dia, tapi kenapa peristiwa tadi …” soalan itu kubiarkan tergantung, cuba menafikan sesuatu yang menyelinap masuk ke dalam hatiku melalui pandangan matanya.
“ Ah, alangkah pelik sebuah perasaan!”


Akhirnya, minggu sukan telah berlalu. Aku terpaksa berpuas hati dengan kedudukan rumah sukanku, Dato’ Maharajalela di tempat ketiga. Namun, ada sesuatu yang mengganggu perasaanku tika ini.
“ Faris,” aku menyebut namanya perlahan disertai keluhan berat. Dulu, aku membencinya. Gayanya yang poyo itu mengundang perasaan benci dalam hatiku. Tapi kini… aku juga tidak tahu mengapa sedangkan aku telah mengenalinya sejak tingkatan satu lagi.
Lagu Dekat Padamu yang berkumandang daripada telefon bimbitku segera mematikan lamunanku.
“ Helo, assalamualaikum, Farhana.”
“ Waalaikumussalam, Ryna.”
“ Hana, kau tengah buat apa tu? Mengelamun ingat pak we ye?” teka Ryna. 
“ Bolehla…” jawapan pendekku membuatkan Ryna tersentak. Bertubi-tubi pertanyaannya menyerbu gegendang telingaku. Pantas, aku mengurut–urut dada kerana terkejut.
“ Wei, kau kalau bercakap boleh slow sikit tak? Terkejut beruk aku tau, tak! Nasib baik aku tak lemah semangat tadi.”
“ Ala, sorryla…”
“ Sorry naik lorila!”
“ Hana, sape yang kau ingat tu? Bagitaulah kat aku, kau kan kawan lamaku…” sengaja ditekankan perkataan ‘lama’ untuk memancing kawannya itu supaya menceritakan tentang si dia.
“ Boleh, boleh belah!” jawabku lagi. Sengaja ingin menaikkan temperature Ryna. Hehehe….
“ Far, please…” panggilan Hana telah bertukar menjadi Far. Hai, kawanku ni macam-macam.
“ Malaslah nak citer, lain kalilah ye? Lagipun,  aku rasa this is only for a while, besides we’re only in Form Five!”
“ Eii, kau ni! Kalau aku tahu kau tak nak bagitau jugak, tak payahla aku buang air liur bodek engkau!” marah Ryna.
“ Sorry…”
“ Sorry naik lorila!” Ryna mengulang kembali kata-kataku tadi.
“ Bye, Ryna. Dah penatlah! Asaalamualaikum.”
“ Yelah, bye.. Waalaikumussalam.”

2 ulasan:

Farisha_Hana berkata...

sebenarnye nie karya dari form 3... hehe... enjoy guys... bab2 seterusnya akan di publish dari masa ke semasa... ^^

myzsquare22 berkata...

suka! :)

My Life ~

Daisypath Happy Birthday tickers
Terdapat ralat dalam alat ini